Tour Bali Lombok (Part I)

May 8, 2009 at 8:32 am Leave a comment

Tanggal 29 April 09 sampe 2 Mei kemaren aku liburan ke Lombok n Bali. Beli tiket Jakarta-Denpasar pp nya sii dah lama banget… Sejak Agustus tahun kemaren!! Emang niat banget sii belinya pas Air Asia lagi promo huehehe  Senengnya beli tiket jauh2 hari kayak gitu, bisa dapet tiket lumayan murah seharga Rp500ribuan saja buat pulang pergi jakarta-denpasar.

Aku pergi bertiga dengan dua orang teman naik Air Asia jam 10.40 WIB. Alhamdulillah pesawatnya tepat waktu. Sampe di Denpasar pukul 13.25 WITA kita sholat dulu terus nitipin tas di locker bandara Ngurah Rai. Biaya penitipan tas dihitung Rp 20.000 per hari. Biar nitipnya Cuma dua jam tetap aja bayarnya mesti full.. Jadi ngerasa rugi juga euy. Anyway abis nitip tas kita naek taksi bluebird ke arah Kuta dan Legian. Sengaja muter2 naik taksi buat liat suasana di kawasan wisata terpadat di Bali itu. Abis itu kita makan siang di Pecel Bu Tinuk yang yummy dan cukup murah lah buat kawasan wisata kayak gitu. Selesai makan sempet jalan kaki bentar menyusuri jalan raya kuta. Tapi ternyata dari pecel Bu Tinuk ke pantai jauh bangets! Jadi kita akhirnya memutuskan balik aja ke bandara naik taksi karena harus ngejar penerbangan ke Mataram.

Perjalanan ke Mataram menggunakan pesawat Merpati Airlines yang berangkat pukul 17.30 WITA. Kita beli tiketnya sekitar 2 minggu sebelum keberangkatan n dapat tiket PP seharga Rp 600ribuan. Waktu itu pertimbangannya milih pesawat karena waktu liburan kita Cuma 4 hari. Kalo naik bus dari terminal Ubung di Denpasar n dilanjutkan fery ke Lombok bisa makan waktu sampe 6 jam tuu.. Kalo naik pesawat cuma 15 menit!! Pesawat Merpati yang menerbangkan kita adalah pesawat boeing 737. Penumpangnya kebanyakan turis asing kayak rombongan manula dari Eropa (kayaknya.. yang pasti bule), pasangan muda dari Jepang yang bawa2 papan selancar, dll. Kita mendarat di Lombok pas matahari terbenam. Dari Bandara Selaparang kita bisa liat dengan jelas matahari yang perlahan2 tenggelam di balik Gunung Agung..

Di bandara kita dah dijemput Pak Yusuf driver dari Lombok Online. Kebetulan kita sewa hotelnya lewat jasa mereka. Jasa penjemputan di bandara dikenakan biaya Rp 75.000,00. Sebenarnya lebih murah kalo cari taksi sendiri. Tapi cari taksi di luar aja yaa, jangan taksi bandara. Mendingan pilih taksi bluebird. Tapi buat kita yang baru pertama kali ke Lombok, dijemput emang jadi pilihan yang paling aman dan nyaman. Perjalanan dari bandara ke hotel Puri Senggigi di kawasan Batu Bolong (senggigi area) hanya sekitar 30 menit. Kami dapet harga kamar Rp 200.000 per malam untuk 3 orang (termasuk sarapan pagi). Fasilitas kamar cukup lengkap dengan kamar mandi dalam, AC, dan TV. Tapi ternyata hotel tidak menyediakan compliment air minum! Jadi kita mesti siap2 beli air mineral botolan. Air mineralnya kebanyakan produk lokal kayak narmada. Sewaktu kami di sana ternyata cukup sulit menemukan aqua.

Malam pertama di Lombok kami gak kemana2. Langsung tidur karena badan berasa capeeek banget. Lagian kita juga mesti nyiapin tenaga buat ke Gili besok.

Tanggal 30 Mei 2009

Jam 07.30 pagi kami dah dijemput sama Pak Yusuf. Tapi berhubung kami sarapan dulu, akhirnya baru bisa berangkat pukul 08.00. Perjalanan menggunakan mobil kijang kapsul yang kita sewa seharga Rp 550.000 untuk 10 jam (termasuk supir dan bbm). Sewanya emang lebih mahal karena kita minta diantar ke Gili Trawangan dan kemudian ke Tanjung aan. Ujung ke ujung gitu. Harusnya sii itu program dua hari. Tapi karena tanggal 1 Mei siang kami dah harus ke Bali, jadwalnya kita padatin deh.

Pemandangan sepanjang jalan ke Pelabuhan Bangsal indaaah banget.. Di sisi kiri jalan kita bisa liat pantai, kapal2 nelayan, dan lautan biru membentang sepanjang mata memandang. Sekitar separo perjalanan kami berenti dulu di Malimbu buat foto2. Dari sini bisa liat gili trawangan dan gili meno di kejauhan. Tapi karena ke sana pagi, ngambil fotonya jadi rada susah gitu. Menghadap timur euy. Foto Gili di kejauhannya jadi siluet deh he3

Lanjut perjalanan lagi terus kita sampe ke Bangsal. Di sini mobil diharuskan berhenti di terminal, terus penumpangnya mesti naik cidomo. Sekitar Rp 15 ribu sampe pelabuhan. Kami sengaja naik public boat biar murah (Rp 10ribu per orang). Public boat ini baru berangkat klo penumpang udah 20 orang. Tapi pagi2 gitu kapal cepat penuh karena banyak warga yang berangkat bekerja ke trawangan. Gak lama setelah kami beli tiket, kapalnya langsung jalan.

Perjalanan ke Trawangan sekitar setengah jam. Gili Trawangan itu pulau terbesar dan paling jauh dari daratan lombok. Kita bisa liat Gili Air dan Gili Meno yan gkeliatan sepii banget. Kata Pak Yusuf, Gili Meno itu sepi dan tenang n sering jadi tempat honeymoon. Gitu nyampe di Trawangan langsung seneng banget! Pantainya masih jernih euy.. terus berpasir putih. Susah kan nyari yang kayak gini di Jakarta he3.. Pulaunya juga bersih. Gampang nyari tong sampah di sana. Alat transportasi cuma cidomo dan sepeda. Mayoritas pengunjung pulau adalah turis2 bule yang berjemur rame2 di pinggir pantai..

Di Gili ini, Pak Yusuf ngebantu kita nyari tempat sewa alat snorkeling plus pemandunya. Karena diantara kami bertiga gak ada yang bisa renang, kita sewa alat snorkeling lengkap dengan sepatu katak dan pelampung.  Total Rp50ribu  per orang.  Kalo tanpa pelampung ya lebih murah lagi! Untuk pemandunya, gak ada patokan tarif. Seikhlasnya aja.. Snorkeling itu ternyata menyenangkan.. kami cuma snorkeling di pinggiran pulau aja secara gak bisa berenang gitu lhoo.. Tapi sempet liat penyu raksasa lho! Terumbu karangnya cukup banyak tapi gak warna-warni gitu. Ikannya juga biasanya hanya berwarna abu2, biru, ato kuning. Gak full colour kayak gambar taman laut yang suka muncul di majalah huhehehe. Tapi untuk snorkeling pemula, GIli Trawangan OK lah. Airnya jernih banget.. Kata pemandunya sii yang di Gili Meno lebih alami. Kalo di Trawangan, keliatan terumbu karangnya hasil penangkaran ulang. Ada besi2nya gitu di dasar laut yang dipake buat media menumbuhkembangkan terumbu karang..

Selesai snorkeling, kita mandi di tempat yang disediain sama tempat penyewaan alat snorkeling. Kamar mandinya gak bisa dibilang bersih sii.. tapi lumayan lah. Cuma jangan pernah kumur2 pake airnya! Payau!! bikin mual euy. Sebelum balik lagi ke Lombok, kita sempet duduk2 bentar di bawah pepohonan di pinggir pantai. Ikut2an bule gitu.. Tapi kalo mereka sengaja berpanas2 pas jam 12 siang, kami lebih memilih berteduh di bawah pohon hehehe. Secara kita dah cukup hitam gitu lhooo ;p Berteduhnya sambil minum jeruk nipis hangat. Mm.. nikmat banget..

Balik lagi ke Lombok, kami sewa kapal. Rp195ribu sekali jalan. Kalo siang gini susah nyari public boat. Lama penuhnya. Pilihan tercepat ya nyewa kayak gini.

Entry filed under: Jalan-jalan. Tags: .

Penginapan Murah di Singapore

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Calendar

May 2009
M T W T F S S
« Jul    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Most Recent Posts


%d bloggers like this: