Tour Bali Lombok (Part I)

Tanggal 29 April 09 sampe 2 Mei kemaren aku liburan ke Lombok n Bali. Beli tiket Jakarta-Denpasar pp nya sii dah lama banget… Sejak Agustus tahun kemaren!! Emang niat banget sii belinya pas Air Asia lagi promo huehehe  Senengnya beli tiket jauh2 hari kayak gitu, bisa dapet tiket lumayan murah seharga Rp500ribuan saja buat pulang pergi jakarta-denpasar.

Aku pergi bertiga dengan dua orang teman naik Air Asia jam 10.40 WIB. Alhamdulillah pesawatnya tepat waktu. Sampe di Denpasar pukul 13.25 WITA kita sholat dulu terus nitipin tas di locker bandara Ngurah Rai. Biaya penitipan tas dihitung Rp 20.000 per hari. Biar nitipnya Cuma dua jam tetap aja bayarnya mesti full.. Jadi ngerasa rugi juga euy. Anyway abis nitip tas kita naek taksi bluebird ke arah Kuta dan Legian. Sengaja muter2 naik taksi buat liat suasana di kawasan wisata terpadat di Bali itu. Abis itu kita makan siang di Pecel Bu Tinuk yang yummy dan cukup murah lah buat kawasan wisata kayak gitu. Selesai makan sempet jalan kaki bentar menyusuri jalan raya kuta. Tapi ternyata dari pecel Bu Tinuk ke pantai jauh bangets! Jadi kita akhirnya memutuskan balik aja ke bandara naik taksi karena harus ngejar penerbangan ke Mataram.

Perjalanan ke Mataram menggunakan pesawat Merpati Airlines yang berangkat pukul 17.30 WITA. Kita beli tiketnya sekitar 2 minggu sebelum keberangkatan n dapat tiket PP seharga Rp 600ribuan. Waktu itu pertimbangannya milih pesawat karena waktu liburan kita Cuma 4 hari. Kalo naik bus dari terminal Ubung di Denpasar n dilanjutkan fery ke Lombok bisa makan waktu sampe 6 jam tuu.. Kalo naik pesawat cuma 15 menit!! Pesawat Merpati yang menerbangkan kita adalah pesawat boeing 737. Penumpangnya kebanyakan turis asing kayak rombongan manula dari Eropa (kayaknya.. yang pasti bule), pasangan muda dari Jepang yang bawa2 papan selancar, dll. Kita mendarat di Lombok pas matahari terbenam. Dari Bandara Selaparang kita bisa liat dengan jelas matahari yang perlahan2 tenggelam di balik Gunung Agung..

Di bandara kita dah dijemput Pak Yusuf driver dari Lombok Online. Kebetulan kita sewa hotelnya lewat jasa mereka. Jasa penjemputan di bandara dikenakan biaya Rp 75.000,00. Sebenarnya lebih murah kalo cari taksi sendiri. Tapi cari taksi di luar aja yaa, jangan taksi bandara. Mendingan pilih taksi bluebird. Tapi buat kita yang baru pertama kali ke Lombok, dijemput emang jadi pilihan yang paling aman dan nyaman. Perjalanan dari bandara ke hotel Puri Senggigi di kawasan Batu Bolong (senggigi area) hanya sekitar 30 menit. Kami dapet harga kamar Rp 200.000 per malam untuk 3 orang (termasuk sarapan pagi). Fasilitas kamar cukup lengkap dengan kamar mandi dalam, AC, dan TV. Tapi ternyata hotel tidak menyediakan compliment air minum! Jadi kita mesti siap2 beli air mineral botolan. Air mineralnya kebanyakan produk lokal kayak narmada. Sewaktu kami di sana ternyata cukup sulit menemukan aqua.

Malam pertama di Lombok kami gak kemana2. Langsung tidur karena badan berasa capeeek banget. Lagian kita juga mesti nyiapin tenaga buat ke Gili besok.

Tanggal 30 Mei 2009

Jam 07.30 pagi kami dah dijemput sama Pak Yusuf. Tapi berhubung kami sarapan dulu, akhirnya baru bisa berangkat pukul 08.00. Perjalanan menggunakan mobil kijang kapsul yang kita sewa seharga Rp 550.000 untuk 10 jam (termasuk supir dan bbm). Sewanya emang lebih mahal karena kita minta diantar ke Gili Trawangan dan kemudian ke Tanjung aan. Ujung ke ujung gitu. Harusnya sii itu program dua hari. Tapi karena tanggal 1 Mei siang kami dah harus ke Bali, jadwalnya kita padatin deh.

Pemandangan sepanjang jalan ke Pelabuhan Bangsal indaaah banget.. Di sisi kiri jalan kita bisa liat pantai, kapal2 nelayan, dan lautan biru membentang sepanjang mata memandang. Sekitar separo perjalanan kami berenti dulu di Malimbu buat foto2. Dari sini bisa liat gili trawangan dan gili meno di kejauhan. Tapi karena ke sana pagi, ngambil fotonya jadi rada susah gitu. Menghadap timur euy. Foto Gili di kejauhannya jadi siluet deh he3

Lanjut perjalanan lagi terus kita sampe ke Bangsal. Di sini mobil diharuskan berhenti di terminal, terus penumpangnya mesti naik cidomo. Sekitar Rp 15 ribu sampe pelabuhan. Kami sengaja naik public boat biar murah (Rp 10ribu per orang). Public boat ini baru berangkat klo penumpang udah 20 orang. Tapi pagi2 gitu kapal cepat penuh karena banyak warga yang berangkat bekerja ke trawangan. Gak lama setelah kami beli tiket, kapalnya langsung jalan.

Perjalanan ke Trawangan sekitar setengah jam. Gili Trawangan itu pulau terbesar dan paling jauh dari daratan lombok. Kita bisa liat Gili Air dan Gili Meno yan gkeliatan sepii banget. Kata Pak Yusuf, Gili Meno itu sepi dan tenang n sering jadi tempat honeymoon. Gitu nyampe di Trawangan langsung seneng banget! Pantainya masih jernih euy.. terus berpasir putih. Susah kan nyari yang kayak gini di Jakarta he3.. Pulaunya juga bersih. Gampang nyari tong sampah di sana. Alat transportasi cuma cidomo dan sepeda. Mayoritas pengunjung pulau adalah turis2 bule yang berjemur rame2 di pinggir pantai..

Di Gili ini, Pak Yusuf ngebantu kita nyari tempat sewa alat snorkeling plus pemandunya. Karena diantara kami bertiga gak ada yang bisa renang, kita sewa alat snorkeling lengkap dengan sepatu katak dan pelampung.  Total Rp50ribu  per orang.  Kalo tanpa pelampung ya lebih murah lagi! Untuk pemandunya, gak ada patokan tarif. Seikhlasnya aja.. Snorkeling itu ternyata menyenangkan.. kami cuma snorkeling di pinggiran pulau aja secara gak bisa berenang gitu lhoo.. Tapi sempet liat penyu raksasa lho! Terumbu karangnya cukup banyak tapi gak warna-warni gitu. Ikannya juga biasanya hanya berwarna abu2, biru, ato kuning. Gak full colour kayak gambar taman laut yang suka muncul di majalah huhehehe. Tapi untuk snorkeling pemula, GIli Trawangan OK lah. Airnya jernih banget.. Kata pemandunya sii yang di Gili Meno lebih alami. Kalo di Trawangan, keliatan terumbu karangnya hasil penangkaran ulang. Ada besi2nya gitu di dasar laut yang dipake buat media menumbuhkembangkan terumbu karang..

Selesai snorkeling, kita mandi di tempat yang disediain sama tempat penyewaan alat snorkeling. Kamar mandinya gak bisa dibilang bersih sii.. tapi lumayan lah. Cuma jangan pernah kumur2 pake airnya! Payau!! bikin mual euy. Sebelum balik lagi ke Lombok, kita sempet duduk2 bentar di bawah pepohonan di pinggir pantai. Ikut2an bule gitu.. Tapi kalo mereka sengaja berpanas2 pas jam 12 siang, kami lebih memilih berteduh di bawah pohon hehehe. Secara kita dah cukup hitam gitu lhooo ;p Berteduhnya sambil minum jeruk nipis hangat. Mm.. nikmat banget..

Balik lagi ke Lombok, kami sewa kapal. Rp195ribu sekali jalan. Kalo siang gini susah nyari public boat. Lama penuhnya. Pilihan tercepat ya nyewa kayak gini.

May 8, 2009 at 8:32 am Leave a comment

Penginapan Murah di Singapore

Berdasarkan informasi dari berbagai blog, penginapan murah & relatif aman bagi anak kecil banyak terdapat di sekitar Little India. Supir taksi nurunin kami di deket sebuah backpacker hostel, tapi lupa apa namanya. Katanya cuma itu yang cukup buat budget di bawah SGD 50 di musim liburan kayak gini. Tapi karena kami masih berharap dapat private room, kami pun memutuskan jalan kaki menyusuri kawasan tersebut. Di Singapore jadi hoby jalan kaki euy. Bener2 sehat!! Emang sii kalo dipikir-pikir, aku gak ngeliat penduduk asli Singapore yang menderita obesitas. So, Saudara2 yang pengen kurus, tinggallah di Singapore dan hiduplah seperti orang Singapore yang hoby jalan kaki panas2 hehehe =D

Penginapan pertama yang kami temui adalah Welcome Inn Backpacker Hostel yang terletak di Jalan Besar, gak terlalu jauh dari Mustafa Center. Tapi sayangnya private room nya dah penuh karena mereka cuma punya 2 private room. Sisanya dormitory khusus cewek (1 ruangan 6 orang) dengan harga sekitar SGD 28 per orang, sama dormitory campur yang harganya lebih murah (SGD 21). Itu pengalaman pertamaku liat Backpacker Hostel. Kayaknya tempatnya masih baru, jadi bersih n bagus. Penataan interiornya itu lho nyaman banget… Homy gitu.

Petugas hostel nya terus nyuruh kita ke Classique Hotel, sebuah budget hotel dengan harga menarik katanya. Tapi sayangnya pas kita sampe di sana, kamarnya penuh semua. Terus petugasnya nyuruh kita ke Madras Hotel yang lokasinya masih di jalan Besar juga. Sebelum sampe Madras Hotel, kita masih sempet mampir di sebuah Backpacker Hostel lagi yang lokasinya di seberang Classique. Hostelnya bagus dengan fasilitas internet, sayangnya gak punya private room. Setelah berjalan kaki dengan hampir putus asa (abis capek banget boo….), kami sampe di Madras Hotel Eminence. Lokasinya deket perempatan lampu merah Lavender Street. Kayaknya hotelnya masih baru juga. Kita liat di etalasenya ada pengumuman harga kamar selama musim liburan : Single SGD $89, Double/Twin SGD 99, family SGD 169. Waaaa di atas budget kita nii.. Tapi berhubung dah capek banget, ya gapapalah. Alhamdulillah di sana masih ada kamar kosong. Lumayanlah walalupun mahal banget kalo dirupiahin… (SGD 1 = Rp 6785).

Hotelnya cukup bersih dengan fasilitas memadai. Di kamar ada tv, dvd, dan kamar mandi yang dilengkapi air panas dan dingin. Kalo mau minum kita bisa ambil di dapur. Kalo mau nyuci n nyetrika juga bisa di dapur. Pokoknya self service. Nyucinya pake mesin dengan biaya SGD $ 3. Ni pengalaman pertamaku nginep di budget hotel. Pas sarapan pagi, kita bisa ambil makan di dapur. Pihak hotel dah nyediain minuman instant, roti, selai, gula, dan buah. So, help your self =)

July 10, 2008 at 1:46 am Leave a comment

Belajar dari tetangga: Singapore Litter Free!!

Kalo aku bilang Indonesia jauh lebih indah dari Singapore, kayaknya mayoritas masyarakat dunia setuju. Tapi sayangnya… bangsa Indonesia belum bisa memelihara lingkungannya.

Sebaliknya, Singapore hampir gak punya pemandangan alam. Kebanyakan artificial.. Bahkan air terjun yang ada di Jurong Bird Park juga buatan.. Tapi mereka memiliki kemauan dan kemampuan untuk memelihara lingkungan biar enak dipandang mata dan nyaman buat ditinggali.

Jarak Batam – Singapore hanya ditempuh dalam waktu sekitar 45 menit.. deket banget kan dari Indo?? Tapi kenapa budaya tata tertib masyarakatnya beda banget yak?!?

Pernah gak liat orang buang sampah sembarangan di Singapore?? Pasti nggak deh. Orang Indonesia yang kalo di negaranya sendiri cuek banget nyampah di mana2, gitu sampe Singapore mendadak jadi anggota masyarakat yang tertib. Buang sampah pada tempatnya, meludah pada tempatnya, nyebrang jalan pada tempatnya, merokok juga pada tempatnya. Jangan berani2 merokok di dalam ruang publik di Singapore! It’s strictly prohibited by law.

Kalo lampu merah, semua kendaraan berhenti di belakang garis stop.. and mereka baru jalan lagi kalo lampu lalu lintas dah bener2 berubah jadi hijau!!

Satu lagi yang menarik dari penduduk Singapore: jarang menggunakan kendaraan pribadi. Saking jarangnya liat kendaraan pribadi di Singapore, aku sampe berpikir kalo penduduk Indonesia itu jauh lebih kaya dari penduduk Singapore =D

Penduduk Singapore juga hoby jalan kaki. Mungkin karena terpaksa ya karena di sana gak ada ojek n bajai huehehe. Tapi hal itu membuat kualitas udara Singapore menjadi jauh lebih bersih dari Jakarta! Mereka biasanya berjalan ke halte bus atau MRT Station. Jarang deh yang naik kendaraan pribadi, jadi jalanan Singapore gak menderita macet parah kayak Jakarta. Mungkin hal tersebut akibat kebijakan pemerintah Singapore yang emang mengenakan pajak tinggi bagi pemilik kendaraan, pembatasan usia kendaraan, tarif parkir yang tinggi, dll. Kebijakan tersebut juga didukung oleh penyediaan sarana transportasi massal yang nyaman, aman, dan memadai.

Pemerintah Indonesia, sebaiknya mulai berpikir untuk membuat kebijakan yang mengarah pada moda transportasi massal. Daripada terus-menerus membangun jalan tol dan melebarkan jalan yang Cuma semakin memanjakan para pencinta mobil, lebih baik uang trilliunan rupiah tersebut dipakai untuk meremajakan bus-bus kota.. memperbaiki kualitas pelayanan busway dan kereta api.

Indonesia ramah lingkungan! Kapan ya bisa terwujud??

July 8, 2008 at 4:14 am 1 comment

Jalan-jalan di Singapore : The Fine City

Tujuan pertamaku adalah merlion park, harapannya sii biar gak kepanasan di sana. Dari Harbourfront MRT Station kami langsung beli tiket menuju city hall. Di stasiun tersedia peta MRT gratis yang bisa kita ambil. Tapi aku dah bawa peta sendiri yang aku download lewat www.visitsingapore.com. Website resmi turisme Singapore ini keren banget n bisa dibilang cukup lengkap. Selain itu ada berbagai pilihan bahasa sehingga memudahkan para pengunjung dari mancanegara. Kayaknya perlu ditiru deh sama Kementerian Pariwisata kita…

Di setiap MRT juga ada passenger service. Jadi kita bisa tanya2 gitu. Misalnya nanya “Kalo mau ke Merlion turun di stasiun apa?”. Kita juga bisa tuker recehan disana. Soalnya kalo mau beli tiket kudu pake receh.. antara C10 sampe $5. Karena kami cuma semalam di Singapore, kami beli standard ticket. Kalo tinggal lumayan lama di Singapore kayaknya mending beli EZ link yang bisa dipake buat MRT dan bus.

Beli tiketnya di semacam mesin gitu. Ada menu pilihannya, misalnya buat beli standard tiket. Abis itu kita tinggal mencet di touch screen, stasiun MRT mana yang kita tuju. Terus tinggal pilih buat berapa orang. Abis itu ketauan deh total biayanya n kita bisa masukin uang ke dalam mesin. Mesinnya bisa ngeluarin uang kembalian juga lho!! Harga tiket standard ini termasuk deposit SGD 1, jadi jangan lupa ambil lagi depositnya…

Abis beli tiket, kita bisa masuk ke peron. Tiketnya akan di… apa yaa istilahnya?? Pokoknya kayak ditempel gitu ke mesin yang ada di jalur masuk. Ntar pas keluar peron stasiun, tiketnya juga ditempel lagi ke mesin. Jangan sampe keluar di stasiun yang salah. Kalo kecepatan turun sii sepertinya gak masalah, paling tiketnya masih nyisa. Tapi kalo kelewatan turunnya n kita langsung keluar peron, kita bisa didenda SGD20!!!

Begitu kereta datang, kami langsung naik. Kereta tujuan Punggol. Rasanya seneeeeng banget….. karena tujuan utamaku ke Singapore emang mau ngerasain naek kereta bawah tanah huehehe Ndeso banget ya ;p Keretanya bagus. Bersih. Di kereta ada berbagai larangan. Makan dan minum bisa didenda SGD 500. Merokok kalo gak salah didenda SGD 1000. TErus gak boleh bawa durian juga dll. Setiap mendekati stasiun berikutnya selalu ada pengumuman kayak kalo kita naik busway gitu. Jadi gak perlu khawatir nyasar..

Sampe di Outram Park, kami turun buat ganti kereta. Fyi, saat ini ada tiga jalur MRT di Singapore. Jalur ungu (North East Line) jurusan Harbourfront-Punggol, jalur merah (North South Line) jurusan Marina Bay – Jurong East, dan jalur hijau (East West Line) jurusan Boon Lay – Pasir Ris. Di antara jalur2 tersebut ada stasiun interchange buat kita yang perlu pindah jalur.

Outram Park adalah interchange buat pindah ke jalur hijau. Dari sini, kami naik kereta ke arah Pasir Ris n turun di MRT City Hall. Sampe di City Hall, kami jalan kaki ngikutin papan tanda yang mengarah ke Esplanade. Waktu itu pertimbangannya karena Esplanade berseberangan dengan Merlion. Wilayah bawah tanah Singapore itu kayaknya emang tertata banget euy… Stasiun MRT City Hall juga tersambung dengan City Mall n Suntec City.

Jalan kaki sambil gotong2 tas tidak jadi masalah di Singapore. Penduduk Singapore cuek kok. Lagian emang banyak banget turis yang kayak gitu, so tidak menjadi pemandangan aneh. Masalahnya cuma pegel di kaki. Jalannya itu lho….jauuuuuuhhh banget. Mana cuaca Singapore juga panaaass banget!

Setelah jalan yang rasanya 1 KM lebih, kami sampe di Esplanade. Istirahat bentar n foto2 deh di bawah rerimbunan pohon Esplanade Park. Dari sini kita bisa ngeliat merlion n Fullerton Hotel di kejauhan. Abis itu jalan lagi deh ke Merlion melintasi jalan Esplanade Drive. Waktu kita sampe Merlion Park, cuaca sangat panas tapi banyak banget turis foto2 di sana. Kayaknya ke Singapore emang belum sah yaa kalo belum foto sama Singapore lion…

Merlionnya ada dua, satu yang sering tampil di brosur Singapore satunya lagi yang lebih kecil. Katanya anak merlion huehehe. Tapi ternyata Merlion tuu kecil ya?? Kirain setinggi monas!! Jadi sebel juga jalan sejauh itu cuma buat liat patung kecil!!!!

Puas liat Merlion, kami jalan di kolong antara Esplanade Drive n Fullerton Road buat ke sisi seberangnya (Fullerton Hotel). Ternyata di kolong jalan ini ada Starbucks Coffee! Jadi berasa kalo di Singapore, Starbucks itu bukan cafe elite wakakakak =D

Tujuan berikutnya adalah cari penginapan. Mengingat kaki ini dah pegel sekali sehingga tidak sanggup jalan balik ke MRT Cityhall, kami memutuskan naik taksi. Tapi ada enaknya juga naik taksi. Supir taksinya nunjukin ke kita tempat2 terkenal di Singapore. Kalo naek MRT kan gak bisa liat apa2.. secara di bawah tanah gitu..

Kami ngelintasin Hotel Raffles, Gedung Parlemen, sama Raffless Landing Site. Katanya itu tempat Raffles pertama kali menjejakkan kaki ke Singapore. Gileee jaraknya jauh banget dari laut. Supir taksinya bilang semua itu hasil reklamasi pantai. Lokasi merlion sekarang, dulunya adalah laut!! Si Merlion itu baru dipindahin ke sana. Waaaa.. gua pikir, ni pasir dari Negara gua ni. Indonesia makin mengecil… Singapore makin luas… Nasib…. Nasibbb… Kenapa orang Indonesia kurang cerdas ya??? (kayaknya bilang kurang cerdas lebih halus daripada bilang bego banget he3)

Kita juga bisa konsultasi penginapan sesuai budget sama supir taksi yang kebetulan etnis Tionghoa tapi bisa bahasa Melayu. Kita diarahin ke Little India. Supir taksi bilang, Geylang is a big NO! Red light District katanya…

July 8, 2008 at 3:54 am Leave a comment

Liburan ke Singapore via Batam!

Tanggal 24 Juni 2008 kemarin, aku jalan ke Singapore via Batam. Karena hotel kita di Batam terletak di wilayah duyung sei jodoh, pelabuhan yang paling dekat adalah Harbour Bay (Batu Ampar). Pelabuhan Harbour Bay ini masih baru dan bagus. Fery yang melayani jalur Harbour Bay – Harbourfront Centre kayaknya cuma fery wavemaster.

Biar bisa jalan2 puas di Singapore, kami sengaja naik fery yang paling pagi, jam 06.45. Harga tiket fery PP SGD $27 (sudah termasuk pajak pelabuhan Batam, tapi ntar pas kembali dari Singapore ke Batam harus bayar pajak lagi SGD $ 21 di Harbourfront). Abis bayar tiket n dapet kartu imigrasi plus bayar fiskal Rp 500.000 di konter fiskal, kami masuk ke jalur antrian buat dapat cap petugas imigrasi. Setelah itu kami bisa masuk ke dalam fery. Berhubung ferynya gak pake no tempat duduk, jadi bisa pilih tempat yang paling pw deh…

Wavemaster Fery nya lumayan bagus. Walaupun hari itu bukan weekend, fery terisi penuh. Perjalanan fery dari Harbour Bay ke Singapore sekitar 45 menit. Perbedaan waktu Batam dan Singapore adalah 1 jam, jadi pas nyampe di sana udah sekitar jam 08.30 waktu Singapore. Begitu memasuki wilayah Singapore, sinyal HP XL ku otomatis berubah jadi Singtel M1. Jadi tetep bisa telpon dan SMS. Tapi biayanya mahal banget! Rp 4000/SMS!!!

Sampe di Harbourfront, kami langsung antri ke jalur all pasport. Rata2 petugasnya orang Melayu atau keturunan India/Pakistan yang bisa berbahasa Melayu. Jadi gak perlu khawatir buat yang bahasa Inggrisnya dibawah rata-rata seperti aku ini huehehe.. Petugas imigrasi Singapore biasanya nanya pertanyaan standar..
”Berapa hari di Singapore?”
”Sudah pernah dilarang masuk ke Singapore?” dllsb.

Begitu kelar wawancara singkat, dapet stempel ijin masuk bebas visa buat 30 hari, plus ngambil sidik jari, kita bisa keluar dari wilayah pelabuhan.

Pelabuhan Harbourfront Centre nyambung dengan mall, stasiun MRT, terminal bus, Sentosa monorail express dan cable car Sentosa. Karena tujuan pertama adalah merlion park, kami pun jalan ke Harbourfront MRT Station. Pemerintah Singapura menyiapkan cukup banyak papan petunjuk. Jadi jangan khawatir nyasar. Lagian kita juga bisa tanya2 arah ke petugas ataupun warga Singapura.

July 3, 2008 at 8:53 am 5 comments

Menggapai Impian Satu: Ayo kurangi sampah

Dalam sehari, manusia di seluruh dunia menghasilkan ber-ton2 sampah. Padahal tidak ada seorang manusia pun yang suka mencium bau busuknya sampah atau tinggal di rumah yang digenangi sampah!

So, mari bersama kita kurangi sampah di bumi. Mulai dari diri sendiri sekarang juga.

  1. Habiskan makananmu. Taukah anda kalau Jumlah makanan yang terbuang di seluruh dunia dalam sehari dapat memberi makan anak2 di Afrika? Daripada membeli makanan hanya untuk dibuang, lebih baik kamu menyumbangkannya kepada orang yang lebih membutuhkan. Mulailah membiasakan diri untuk membeli makanan yang benar2 kamu butuhkan dan ingin kamu makan. Jangan menumpuk makanan di kulkas, karena orang seringkali lupa memakannya.
  2. Buanglah sampah pada tempatnya. Naaa.. ini cara yang susah2 gampang. Saya sering mendengar alasan orang membuang sampah sembarangan karena mereka tidak menemukan tong sampah. Padahal kita dapat mengambil langkah mudah dengan menyimpan sampah tersebut dalam tas atau memegang sampah tersebut sampai kita menemukan tong sampah. Kalau kamu tidak mau orang lain membuang sampah di kamar tidurmu, maka percayalah kalau sebagian besar orang juga tidak suka berada di lingkungan yang dikotori oleh sampah!
  3. Pisahkan sampah organik dan anorganik. Sampah organik bersifat biodegradable alias dapat diuraikan oleh lingkungan. Tapi pembusukan sampah dapat menyebabkan bau menyengat. Setiap rumah tangga yang berbaik hati untuk memisahkan sampah organik dan anorganik akan sangat membantu meringankan tugas dinas kebersihan dan para pemulung. Sampah organik dapat dimanfaatkan untuk dijadikan kompos atau bahkan tenaga listrik! Sedangkan sampah anorganik dapat didaur ulang.
  4. Kurangi penggunaan dus dan kantong plastik. Biasakan membawa kotak makanan atau tas belanjaan sendiri. Bumi membutuhkan waktu ratusan tahun untuk menguraikan sampah plastik. Sampah seperti styrofoam bahkan tidak bisa diuraikan. Kalau kita tidak ingin anak cucu kita hidup dalam timbunan sampah, mulailah untuk mengurangi penggunaan dus, styrofoam, dan plastik.
  5. Batasi penggunaan ac. Sampah yang dihasilkan oleh ac diyakini telah mencemari lingkungan dan berperan serta dalam menyebabkan perubahan iklim. Tapi semakin panas bumi ini, maka semakin semangat pula masyarakat membeli ac. Kalau kita belum bisa hidup tanpa ac, at least kita dapat membatasi penggunaannya… Negara dengan iklim panas seperti Indonesia sebenarnya cukup menyalakan ac dengan temperatur 23-25 C. Suhu segitukan dah cukup sejuk ya… Lagipula pembatasan temperatur tersebut juga akan menghemat penggunaan listrik yang pada akhirnya juga berdampak pada penghematan minyak bumi.. Penghematan minyak bumi tentu juga berarti mengurangi sampah pembakaran di bumi.
  6. Gunakan kertas pada kedua sisinya. Naa yang ini kayaknya gak perlu dijelasin panjang lebar deh.
  7. Gunakan Ms. Outlook! Bukan bermaksud promosi, tapi buat para pegawai kantoran, Outlook bisa berguna banget lho. Misalnya buat ngirim undangan dan bahan rapat. Buat bikin kalender kegiatan. Buat ngirim task kepada rekan2 setim atau bawahan. Gaya hidup paperless kayak gini bakal ngurangin sampah di bumi!
  8. Tanam pohon dan bukalah jendela lebar-lebar! Lho apa hubungannya tanam pohon dan membuka jendela dengan upaya mengurangi sampah?? Menanam pohon dan membuka jendela akan menciptakan udara yang lebih sejuk di dalam rumah. Dengan demikian, kita dapat mengurangi penggunaan ac. Penghematan energi ac.. pada akhirnya juga bermuara pada pengurangan sampah =)

Ada yang mau nambahin?

June 3, 2008 at 3:45 am 1 comment

Preambule

Waktu jaman SD dulu, aku bercita2 jadi arsitek. Terus naek lagi cita2nya pengen jadi Prof. DR, Ir, SH, SE huehehe.. Entah kenapa waktu itu tergila2 pada gelar :p

Agak gedean dikit pas jaman SMP, cita2 nya jadi diplomat. Kayaknya menyenangkan kalo bisa kerja sambil jalan2 gratis keliling dunia. Tapi pas SMA cita2 itu mengalami titik balik menjadi “gak tau mau jadi apa”.

Lulus SMA masuk STAN. Itupun ternyata gak membuatku bermimpi jadi akuntan.. Pengennya malah jadi guru TK plus juragan kos2-an. Kayaknya asyik gitu.. ngajar di TK deket rumah, pagi berangkat, siang dah pulang. Kerjanya maen2 sama balita yang pasti bikin awet muda. Tapi mimipi…. tinggal mimpi… Sampe saat ini belum ada satupun langkah yang kulakukan tuk menggapai impian (cieee.. bahasanya.. ) Paling banter pernah ngajar TPA waktu kuliah dulu..

Sekarang aku dah kerja jadi Pe eN eS.. Pegawai Ngeri kalo kata kakakku. Melihat kondisi negeri ini dan pemerintahannya yang bisa dibilang menyedihkan.. aku gak punya mimpi muluk2. Kenapa cita2ku bisa berubah-ubah kayak gitu ya?? Padahal ada temenku yang cita2nya stabil sejak kecil: Pengen jadi orang kaya!! Well.. Adikku bilang, “Mana ada manusia yang gak mau punya rumah gede!!” Tapi aku berani bilang, setidaknya saat ini, aku gak pengen punya rumah gede. Soalnya males nyapunya huehehee.. (dasar pemaleeeesss). Tapi bener lho, rumah mungil yang asri dan cantik itu luar biasa. Tapi rumah gede yang bagus itu terlalu biasa. Aku kan orangnya suka tampil beda, jadi aku pilih rumah mungil yang luar biasa =)

Ok. Balik lagi ke masalah cita2. Aku sekarang punya satu mimpi. Mm.. mungkin dua mimpi.

Pertama: Aku ingin melihat Indonesia bersih dan ramah lingkungan. Rasanya bahagia gitu kalo liat lingkungan rapi, bersih, asri, rimbun oleh pepohonan, semarak oleh bunga2 dan kicau burung, bebas polusi, bebas asap rokok, sungai yang jernih dengan ikan yang menari gembira bersama aliran air… What a big dream…..

Gimana caranya ya biar bisa terlibat menyosialisasikan kepedulian lingkungan pada masyarakat? Dulu pernah cari iklan lowongan kerja di Walhi atau WWF. Tapi sepertinya mereka lebih memilih sarjana kehutanan daripada lulusan D3 Akuntansi.. Kementerian lingkungan hidup juga gak buka lowongan kerja. Lagian repot juga kalo kerja di KLH, jauh dari stasiun kereta euy… Ntar gua ngantornya naek apa???

Impian kedua: Turut serta dalam mewujudkan perdamaian di wilayah barat dan utara Afrika. Impian ini muncul gara2 nonton Blood Diamond. Tapi sama seperti impian pertama, aku gak tau.. mungkin tepatnya belum tau, gimana cara mewujudkan mimpi?

Koko-ku bilang, “ia punya cita2 biasa tapi sulit diwujudkan”.

Hmm.. pernyataan itu malah mendorongku untuk bikin blog ini. Kenapa??

Aku pikir, di era internetnisasi seperti saat ini, blog dapat menjadi sarana sosialisasi lingkungan yang bagus. Dengan catatan…. ada yang baca blognya wakakakakak =D

June 3, 2008 at 12:57 am 1 comment


Categories

  • Blogroll

  • Feeds


    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.